Morning Sickness, Ujian Berat di Awal Kehamilan

Mengetahui kabar istri positif hamil terasa sangat menyenangkan! Tapi belum apa-apa, saya dibuat sadar kalau kehamilan itu juga penuh dengan ujian. Ujian yang pertama adalah morning sickness.

Setelah dapat hasil positif di test pack, saya dan istri langsung ke dokter kandungan untuk memastikan apakah benar istri saya hamil. Waktu dicek dokter, kantong kandungannya mulai kelihatan. Dari situ saya tau bahwa istri saya sudah hamil 6 minggu.

Sebelum test pack dan periksa ke dokter kandungan, istri saya baik-baik aja. Tapi entah kenapa, setelah periksa ke dokter, istri jadi mulai mual, muntah, dan pokoknya mood-nya selalu jelek kalau bangun tidur. Kata dia, ini yang dinamakan morning sickness.

Apa yang Dirasa saat Morning Sickness?

Kalau kata dokter, morning sickness terjadi karena ada perubahan kadar hormon di dalam tubuh wanita pada awal kehamilan. Tapi kita enggak perlu khawatir karena morning sickness ini adalah reaksi alami tubuh.

Ada beberapa hal yang dialami istri saya pas morning sickness, antara lain:

  • Bangun pagi badan rasanya nggak nyaman
  • Pusing, mual, dan bawaannya mau muntah
  • Tiap nyium bau-bau aneh pasti langsung pusing, misalnya cium bau nasi baru mateng, bau parfum, atau bau knalpot
  • Lama-kelamaan, hampir setiap pagi muntah
  • Perubahan kebiasaan, misalnya males banget dandan, muka jadi pucet, keliatan lemes, kusem, dekil

Mayoritas ibu hamil pasti ngalamin morning sickness di awal kehamilannya. Cuma sebagian kecil yang enggak ngerasain morning sickness ini.

Cara Melawan Morning Sickness

Istri saya bilang, morning sickness ini bikin aktivitas terganggu dan bikin kerja juga jadi nggak nyaman. Gara-gara itu, berat badan istri saya turun di awal trimester pertama kehamilannya.

Nah, di sini saya mau bagi-bagi tips gimana cara istri saya melawan morning sickness supaya aktivitas sehari-hari tetap lancar.

  • Pertama, dia bilang yang penting itu kekuatan pikiran dulu. Apapun rasa makanan itu, usahain harus makan demi kesehatan si ade janin di dalam kandungan.
  • Kedua, dia selalu usahain buat istirahat kalau badan lagi nggak enak. Karena dia hamil sambil kerja, jadi pas jam istirahat dia suka nyuri-nyuri waktu buat tidur walaupun cuma sebentar.
  • Ketiga, dia selalu perbanyak minum air putih biar enggak dehidrasi gara-gara sering muntah. Kalau habis muntah, usahakan buat ngisi perut lagi.
  • Keempat, kalo udah enggak bisa masuk makanan apa-apa, dia biasanya minum susu hangat. Istri saya bilang, susu hangat cukup ngenyangin perut dan mengurangi rasa mual.
  • Kelima, temen-temen yang lagi hamil cukup makan sedikit aja. Porsi makan nggak usah langsung banyak, yang penting sering makan.
  • Keenam, buat menghilangkan rasa mual dan pusing, dia selalu sediain permen rasa asem atau permen rasa pedas atau hangat, dan minyak angin di dalam tas.

Setiap orang punya pengalaman morning sickness yang beda-beda. Tapi kebanyakan orang, termasuk istri saya, cuma ngalamin morning sickness di tiga bulan pertama kehamilan.

Meskipun awalnya morning sickness itu terasa menyiksa, istri saya selalu berusaha buat nikmatin momen-momen ini. Saya sepakat dengan istri bahwa kehamilan adalah anugerah. Jadi, apapun yang kita rasain, ya harus kita nikmati. Seperti kata istriku tadi, kekuatan pikiran itu penting.

Cerita ini juga tayang di kanal Youtube istri saya. Kalau mau denger ceritanya lebih lanjut, silakan mampir ke link ini ya. Semoga bermanfaat!

Nikmati cerita lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *