Halo Sabang!

Sabang travelusmuliawan.com

Foto bareng Mas Martin (atas), Mas Ukis (kanan), dan Kukuh (kiri).

*Suatu siang di akhir desember…

Martin: Woi! Ngapain lo liat-liat mobil gue?
Tulus: Nyengir…
Martin: Katanya lo mau resign?
Tulus: Kok tau?
Martin: Iya gue denger bla…blaa…bla…bla…
Tulus: Banyak faktor si mas bla…bla…bla…
Martin: Mending lo ikut gue ke sabang. Rencananya gue pergi berdua sama temen gue.
Tulus: Boleh tuh! Emang gapapa gue ikut?
Martin: Temen gue woles brok!

***

Rencana liburan bareng Mas Martin ke sabang akhirnya kesampean juga. Perjalanan super penting ke kota paling barat di indonesia itu meninggalkan kesan positif yang akan nggak pernah saya lupain sepanjang hidup.

Perjalanan 3-7 februari itu dilewati bareng Mas Martin, Kukuh, dan Mas Ukis temen SMA-nya Mas Martin. Kita ketemuan di bandara Sultan Iskandar Muda, Banda Aceh karena kita terbang dengan penerbangan yang berbeda.

Setelah sampai di Banda Aceh sekitar jam 9.45, kita sarapan pagi dulu di bandara. Setelah itu, kita dianter Bang Fahriza, anggota tim SAR Banda Aceh temennya Mas Ukis, ke pelabuhan ferry Ulee Lheue buat nyebrang ke Sabang.

Jujur, ini pertama kalinya saya naik kapal. Orang-orang sering nyebut istilah mabuk laut, tapi alhamdulillah saya nggak mabok. Saya pingsan setelah minum antimo. Pas sadar, kapalnya udah mau sandar di Pelabuhan Balohan, Sabang.

Hari pertama (Rabu)
Setelah sampe di Sabang, kita berempat langsung sewa motor dan menuju ke Pantai Iboih. Kita dijemput Pak Agus di dermaga Pantai Iboih dan nginep di penginapan mewah Iboih Inn.

Hari kedua (Kamis)
Liburan yang sebenarnya baru kita rasain di hari kedua. Dari pagi kita langsung snorkeling ngeliat keindahan kehidupan bawah laut di iboih. Ini pertama kalinya saya nyelem, hehe.

Hari ketiga (Jumat)
Hari ketiga kita misah, saya dan Kukuh ke Sumur Tiga, Mas Martin dan Mas Ukis tetep di Iboih. Kita juga mampir ke Pantai Anoi itam, Sumur Tiga, Bunker Jepang, dan Sabang kota.

Hari keempat (Sabtu)
Setelah misah sehari, kita ketemu lagi di Pelabuhan Balohan sabtu siang buat nyebrang ke Banda Aceh. Hampir aja ketinggalan kapal karena ban motor Mas Martin bocor.

Hari kelima (Minggu)
Balik ke jakarta. Saya naik pesawat pagi jam 7, Mas Martin, Mas Ukis, dan Kukuh naik pesawat siang jam 12. Dan, perjalanan lima hari empat malam ini pun resmi berakhir.

Share this article to Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *